Jum'at, 10 Juli 2020
Rima Sekarani Imamun Nissa | Amertiya Saraswati : Sabtu, 27 Juni 2020 | 14:00 WIB

Dewiku.com - Ada banyak hal yang bisa menjadi alasan untuk putus cinta dengan pacar. Bahkan, sebuah hubungan yang terlihat tenang di depan orang lain belum tentu bisa berjalan lancar dan putus di tengah jalan.

Bagi kamu yang sudah bosan bertengkar atau berselisih pendapat dengan pasangan, wajar kalau rasanya ingin putus saja.

Namun, sebelum kamu benar-benar meminta putus dengan si dia, ada baiknya kalau kamu memikirkan lebih dulu hal-hal di bawah ini.

Merangkum Boldsky, inilah 8 hal yang mesti dipertimbangkan sebelum kamu mengakhiri hubungan dengannya.

1. Apakah hubungan ini membuatmu bahagia

Sebelum mengambil kesimpulan, pikirkan lagi apakah hubungan ini membuat kamu dan pasangan bahagia.

Bisa jadi, kalian cuma salah paham sehingga lupa akan hal-hal baik yang pernah dialami bersama.

Ilustrasi pasangan putus cinta. (Shutterstock)

2. Apa masalah yang paling mengganggumu

Kalau kamu ingin putus karena sering bertengkar, pastikan dia tahu apa masalah yang sebenarnya kamu hadapi.

Dengan begitu, pasanganmu juga bisa memberikan penjelasan atas sudut pandangnya. Setelah mendengarkan ceritanya, barulah kamu bisa mengambil keputusan mau lanjut atau tidak.

3. Apa yang kamu harapkan

Terlalu banyak berharap bukanlah hal yang sehat. Bisa jadi, kamu berharap terlalu tinggi namun pasanganmu kurang sensitif.

Cobalah untuk mendiskusikan masalah ini lebih dulu. Dengan demikian, kamu bisa mengambil keputusan tanpa dihantui penyesalan.

4. Apa alasanmu ingin putus

Tak semua hubungan harus berakhir buruk. Daripada marah-marah kepada pasangan, ungkapkan dengan jelas alasanmu ingin putus.

Hal ini penting agar kamu dan pasangan sama-sama tak terlalu tersakiti kalau benar-benar putus nantinya.

Ilustrasi pasangan berbicara - (Pixabay/juanerasmus85)

5. Apa yang sudah kamu lakukan untuk memperbaikinya

Bicarakan pula hal-hal yang telah kamu lakukan untuk memperbaiki hubungan kalian. Jangan cuma mengungkit hal-hal negatif.

Ini penting agar kalian dapat tetap menghargai satu sama lain walau akhirnya berujung putus.

6. Cari tahu langkah untuk memperbaiki hubungan yang ada

Putus bukanlah satu-satunya opsi untuk memperbaiki hubungan. Sebisa mungkin, cari tahu dulu langkah-langkah yang dapat dilakukan untuk menyelesaikan masalah.

Jika kamu bisa melalui masalah ini, bukan tak mungkin hubungan kalian bakal semakin kuat di masa depan.

Ilustrasi putus cinta. (Shutterstock)

7. Apa yang ingin kamu lakukan setelah putus

Jangan sampai putus cinta membuatmu galau dan kehilangan tujuan. Sebelum putus, sebaiknya pikirkan baik-baik apa yang ingin kamu lakukan untuk move on.

Tak ada salahnya kamu membicarakan hal ini dengan si dia. Dengan demikian, kalian sama-sama bisa move on tanpa merasa dendam.

8. Hal-hal baik yang pernah terjadi di antara kalian

Terakhir, ingat lagi hal-hal baik yang pernah kalian lakukan berdua. Ini dapat membantu untuk mengurangi rasa sakit hati setelah putus.

Mantan pacar tak harus menjadi musuhmu. Walau pada akhirnya kalian tak bersama, jangan sampai momen putus ini membuatmu menyesal di kemudian hari.

BACA SELANJUTNYA

Sering Susah Move On, Ternyata Begini Rasanya Putus Cinta bagi Pria