lifestyle

Tanda Anak Alami Kekerasan Seksual yang Bisa Orangtua Kenali

Ketua Satgas Perlindungan Anak Ikatan Dokter Anak Indonesia mengungkap gejala apa saja yang biasanya ditunjukkan anak yang jadi korban kekerasan seksual.

Ririn Indriani
Kamis, 09 Februari 2023 | 20:07 WIB

Tidak semua anak berani mengungkapkan kekerasan seksual yang dialami sehingga orangtua harus bisa mengenali tandanya bila buah hati mengalami kejadian itu.

Ketua Satgas Perlindungan Anak Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI) dr Eva Devita, SpA(K) menyebutkan tanda pertama bila anak mengalami kekerasan seksual, yakni perubahan perilaku misalnya anak cemas, depresi, anak yang tadinya ceria menjadi pendiam, takut bertemu orang asing, bahkan mungkin menghindari pelaku.

Selain itu, sambungnya, anak juga cenderung menarik diri. Pada anak usia remaja, kadang-kadang bisa menunjukkan perilaku percobaan bunuh diri, performa di sekolah menurun dan berkurangnya konsentrasi.

Baca Juga: Marshanda Sukses Diet, Foto Before - After Kelihatan Beda Banget

Tanda lainnya yang patut orangtua waspadai, kata Eva, munculnya keluhan-keluhan tidak jelas dari anak seperti menolak untuk pergi ke sekolah, sakit perut, sakit kepala dan sebagainya.

Menurut Eva, anak juga bisa mengalami gangguan makan dan tidur seperti tidak nafsu makan, tidak mau makan, memuntahkan makanan yang sudah dimakan (bulimia), mimpi buruk dan sulit tidur.

"Ada keluhan buang air besar (BAB) dan buang air kecil (BAK) seperti suka kecipirit, mengeluh nyeri saat BAK dan BAB, ada gatal, cairan atau kotoran yang keluar dari vagina, serta ada luka di kemaluan atau anus," bebernya lagi dilansir Antara, Kamis (9/2/2023).

Baca Juga: Gaya Asnawi Mangkualam di Qatar Curi Perhatian, Sepatunya Nyaris Rp30 Juta

Penelitian menunjukkan, anak-anak yang menjadi korban kekerasan seksual bisa mengalami depresi, rasa bersalah pada diri sendiri, kesulitan menjalin hubungan dengan orang lain dan suka berganti pasangan di usia remaja.

Mereka juga empat kali lebih mungkin mengalami perilaku atau upaya bunuh diri, empat kali lebih besar melakukan hubungan seksual sebelum usia 15 tahun, serta 4,5 kali lebih mungkin mengalami depresi.

"Dampaknya saat anak mengalami kejadian tetapi juga ke depannya anak alami permasalahan," kata Eva.

Dampak ini, sambung dia, tergantung juga pada sejumlah faktor antara lain usia anak saat mengalami kekerasan, frekuensi dia mengalami kekerasan dan derajat beratnya kekerasan yang dialami.

Selain itu, hubungan anak dengan pelaku juga berpengaruh sehingga apabila pelaku ini orang terdekatnya, maka bisa meningkatkan rasa cemas dan memengaruhi kepribadian serta kondisi sosial dan emosional anak.

Baca Juga: Aplikasi My Super Indo Versi Baru Tawarkan Banyak Benefit, Apa Saja?

"Memang ada faktor protektif seperti dukungan keluarga dan teman sebaya yang bisa mengurangi dampak-dampak itu," kata Eva.

lifestyle

Marshanda Sukses Diet, Foto Before - After Kelihatan Beda Banget

Sempat pesimis, Marshanda sukses menurunkan berat badan hingga 9 kilogram.

lifestyle

Tebak-tebakan Romantis Bahasa Jawa, Gombalan Lokal Tak Pernah Gagal

Mau merayu pasangan dengan kata-kata manis dalam bahasa Jawa? Berikut deretan tebak-tebakan romantis bahasa Jawa yang bisa jadi referensi.

lifestyle

5 Zodiak Paling Clingy, Pisces Posesif tapi Bikin Gemas

Apa saja zodiak paling clingy dalam hubungan asmara? Berikut beberapa di antaranya.

lifestyle

Jelang Imlek, Simak 5 Shio Paling Beruntung di Tahun Naga Kayu 2024

Sudah cek? Inilah daftar shio paling beruntung di tahun Naga Kayu 2024.

lifestyle

Laporan SiteMinder: Wisatawan Mancanegara Semakin Betah di Indonesia

Laporan SiteMinder Hotel Booking Trends garis bawahi peningkatan kedatangan wisatawan internasional dan masa inap lebih lama di akomodasi Indonesia