Selasa, 18 Januari 2022
Rima Sekarani Imamun Nissa : Sabtu, 27 November 2021 | 17:21 WIB

Dewiku.com - Kulit kering tak bisa diremehkan. Kondisi ini bisa menjadi pemicu dari berbagai masalah kulit lain, seperti kusam, iritasi, warna kulit tidak merata hingga alergi. 

Ahli dermatologi, dr. Arini Widodo, Sp.KK, menjelaskan jika kondisi kulit kering semakin banyak dialami selama pandemi. Penyebabnya pun bermacam-macam. 

"Pandemi ini juga bikin kulit makin parah, kenapa? Karena kita pakai masker, jadi malas minum karena kebanyakan di rumah, kebanyakan ada di dalam ruangan dan ber AC, jadi nggak haus, terus kalau nggak bepergian, kita jadi lupa apply moisturizer," ungkapnya dalam peluncuran Bio-Oil Skincare Oil (Natural), pada Kamis (25/11/2021) lalu, sebagaimana dikutip dari Suara.com.

Tak hanya itu, seringnya mencuci tangan dengan sabun ber-pH tinggi dan penggunaan hand sanitizer juga bisa memperparah kondisi kulit kering. Hal ini bahkan bisa merusak skin barrier kita sehingga membuat alergen atau bahkan kuman mudah masuk ke dalam kulit.

Ilustrasi kulit. (Elements Envanto)

Kulit kering yang kita alami, terang dr. Arini, terjadi karena kadar minyak dalam kulit berkurang dan kadar air menguap. Hal ini membuat kulit menjadi dehidrasi. Tentu saja, kondisi ini perlu diperbaiki secepat mungkin, terlebih bagi mereka yang juga punya radang, inflamasi, atau eksim

Permasalahan kulit sebenarnya juga bisa dicegah dengan melakukan perawatan sejak dini secara rutin, seperti menjaga pola hidup sehat, menggunakan produk perawatan yang tepat sesuai kebutuhan dan jenis kulit, serta rutin mengaplikasikan pelembap.

"Lalu, gimana kita memperbaikinya? Kontrol temperatur ruangan, jangan mandi air panas, cukup minum air, pake cleanser yang lembut dan jangan lupa pakai pelembap," ujar sang dokter.

Lebih lanjut, dia menjelaskan bahwa produk perawatan kulit yang menggunakan kandungan-kandungan alami di dalamnya mempunyai banyak manfaat. 

Ilustrasi cuci tangan. (Unsplash/Christin Hume)

Sebut saja jojoba oil, sunflower seed oil, chamomile oil, rosehip oil, calendula oil, memiliki banyak kandungan seperti trigliserida, asam lemak bebas, squalene, tocopherols dan lain-lain. Semua itu tak hanya sebagai pelembap, tetapi juga memiliki efek antioksidan, penyembuhan luka, perbaikan sawar kulit, anti radang, anti aging, dan antibakteri.

Memahami kebutuhan terkait mencegah dan mengatasi kulit kering, Bio-Oil Indonesia baru saja memperkenalkan Bio-Oil Skincare Oil (Natural) sebagai produk perawatan kulit alami yang efektif untuk bantu mengatasi berbagai permasalahan kulit.

Brand Manager Bio-Oil Indonesia, Ida Ayu Suksmawadanti, menyampaikan bahwa Bio-Oil Skincare Oil (Natural) merupakan produk yang sudah teruji klinis efektif mengatasi berbagai permasalahan kulit seperti scars dan stretch marks dengan formula 100% alami yang terdapat di dalamnya.

"Bio-Oil Skincare Oil (Natural) adalah produk yang terbukti dapat bantu mengatasi permasalahan scars dan stretch marks serta permasalahan kulit lainnya seperti uneven skin tone, dry skin, dan aging skin," tandasnya.

BACA SELANJUTNYA

5 Tips Merawat Kulit Berminyak dan Sensitif, Skin Barrier Jadi Kunci