Kamis, 13 Agustus 2020
Rima Sekarani Imamun Nissa | Rima Suliastini : Jum'at, 10 Januari 2020 | 13:00 WIB

Dewiku.com - Seorang wanita asal Inggris, Robyn Cherry, menderita alergi seumur hidup sebagai akibat buruk reaksi kimia yang terkandung dalam pewarna rambut

Melansir World of Buzz, tubuh Robyn bereaksi terhadap bahan bernama paraphenylenediamine (PPD) yang umum dijumpai dalam berbagai produk pewarna rambut.

Awalnya, Robyn bosan dengan rambut pirang dan ingin mengembalikan warna rambut aslinya, yakni cokelat. Ia kemudian pergi ke salon setelah melakukan tes alergi sehari sebelumnya.

Dijelaskan jika tubuh Robyn tidak mengeluarkan reaksi apa-apa selama ia mencoba tes. Ia lantas mantap menuju salon untuk melakukan proses pewarnaan rambut. 

Namun, hal buruk mulai ia rasakan saat keluar salon. Wajahnya bengkak dan ia merasakan sensasi terbakar di kepalanya.

Ilustrasi mewarnai rambut. (Shutterstock)

Keesokan harinya, wajah Robyn jadi lebih besar dua kali lipat dan dia langsung dilarikan ke dokter umum. Melihat kondisi Robyn, dokter merujuknya ke rumah sakit dan langsung dibawa ke unit resusitasi.

Setelah dirawat 16 jam, Robyn berangsur baik dan dapat pulang ke rumah. Sayangnya, saluran pernafasan Robyn kembali bengkak enam jam kemudian.

Ia dilarikan ke rumah sakit lagi. Setelah itu, Robyn keluar masuk UGD setiap empat hari sekali setelah kejadian mengerikan ini.

Dokter mengatakan Robyn alergi PPD dan tubuhnya terlanjur syok sehingga bereaksi alergi terhadap apapun termasuk matahari, makanan, minuman, serta pakaian.

"Saya menjadi alergi terhadap sebagian besar makanan, rempah-rempah, kacang-kacangan, alkohol, dan pakaian. Saya tak bisa makan di restoran, memakai pakaian bagus atau pergi minum-minum dengan teman-teman saya. Hidup saya menjadi neraka," kata dia.

Ilustrasi sinar matahari. [Shutterstock]

Setiap kali terkena sinar matahari, kulitnya bakal ditutupi lepuh dan bernanah. Dia juga akan merasakan gatal-gatal di sekujur tubuhnya dan bahkan pingsan.

Robyn lalu didiagnosis erupsi cahaya polumorfik dan solar urticaria pada tahun 2011. Itu membuatnya sensitif terhadap sinar matahari.

"Saya akan menggunakan antihistamin dan steroid yang sangat kuat selama sisa hidup saya," ujar dia.

Pengalaman Robyn menjadi pelajaran bagi banyak orang agar selalu melakukan tes alergi sebelum melakukan proses kimia terhadap rambut dan pastikan tes tersebut dilakukan selama 48 jam.

BACA SELANJUTNYA

5 Alergi Makanan Artis Korea, Ada yang Anti Mentimun