Sabtu, 18 September 2021
Rima Sekarani Imamun Nissa : Selasa, 14 September 2021 | 16:30 WIB

Dewiku.com - Ada salah satu rahasia unik tentang hubungan asmara yakni bahagia, yakni punya sense of personal powers atau kemampuan diri yang kuat. Sederhananya, orang kuat dikatakan akan memiliki hubungan asmara yang kuat juga.

Hal tersebut telah diungkap lewat penelitian yang terbit di Journal of Social and Personal Relationship. Studi tersebut menganalisis survei sebanyak 181 pasangan. Hasilnya, orang dengan kuat rasa secara objektif tidak membuat perbedaan dalam kualitas hubungan, baik itu lewat faktor pendidikan dan ekonomi.

Dari 181 pasangan heteroseksual di mana para peserta yang diuji coba berusia antara 18 hingga 73 tahun, rata-rata pasangan dalam penelitian ini sudah menjalin hubungan bersama selama hampir 8 tahun.

Namun, ada pula hubungan yang baru berjalan satu bulan, dan tiga perempat dari pasangan lain disebut tidak menikah dan bertunangan.

Peserta yang masuk dalam penelitian ini diberikan serangkaian pertanyaan tentang kualitas hubungan mereka, mulai dari seksualitas, kepercayaan, dan ketertarikan satu sama lain.

Ilustrasi pasangan kekasih berciuman. (Pixabay/bdcbethebest)

Para peserta juga diberikan pertanyaan tentang pengalaman mereka selama berhubungan. Itu dilakukan dengan mengukur faktor kekuasaan posisi, prestasi, pendidikan, dan situasi keuangan peserta.

Melansir Very Well Mind, kedua pasangan yang memiliki kemampuan kuat, dapat memengaruhi mereka dalam pengambilan keputusan. Tentunya, rasa yang kuat ini cenderung menghasilkan kepuasan dalam berhubungan.

"Rasa yang kuat seperti yang digunakan dalam penelitian ini, merupakan cara bahwa pasangan merasa dihargai dan dianggap oleh pasangan lainnya," ujar Terapis Catherine O’Brien, MA.

Dia melanjutkan, "Dalam pengalaman saya, pasangan yang punya kemampuan atau karakteristik ini cenderung lebih bahagia."

Ilustrasi Pasangan (Pexels/Tan Danh)

Di sisi lain, menurut Konselor Pasangan Emily Altman, MA, pasangan yang merasa dihargai dan dianggap satu sama lain, punya rasa yang tinggi dalam membagi beban dan pengambilan keputusan.

"Banyak pasangan yang menginginkan ketegasan dalam hubungan mereka. Contoh besarnya yakni argumen yang tidak terhitung jumlahnya, mulai dari apa yang mesti dimakan ketika makan malam misalnya. Juga sejumlah argumen atas tekanan sehari-hari yang muncul," imbuh Emily.

Pasangan yang punya kekuatan rasa satu sama lain, lebih percaya diri dalam memiliki pasangan sesuai kebutuhan mereka. Selain itu, mereka tak mengandalkan hubungan sebagai satu-satunya sumber kebahagiaan.

"Seseorang dengan rasa yang kuat tidak bergantung pada pasangannya. Mereka bisa mengenali kekuatan mereka, cenderung tak mencari persetujuan, dan menghindari hubungan beracun karena mereka fokus pada nilai, harga diri, dan kebahagiaan di luar hubungan," ucap Catherine O’Brien. (*Aflaha Rizal Bahtiar)

BACA SELANJUTNYA

5 Tips Kencan Online Anti Bosan ala Tinder, Mau Coba?